News

Aplikasi Penunjang Kebugaran Ungkap Posisi Tentara Amerika di Markas-markas Militer Rahasia

Aplikasi Penunjang Kebugaran Ungkap Posisi Tentara Amerika di Markas-markas Militer Rahasia
[Foto: Shutterstock]
Peta interaktif yang diposting di Internet yang menunjukkan lokasi orang-orang yang menggunakan perangkat kebugaran seperti Fitbit, ternyata juga mengungkapkan informasi yang sangat sensitif mengenai lokasi dan aktivitas tentara di pangkalan militer Amerika Serikat (AS), dalam apa yang tampaknya seperti pusat pengawasan keamanan utama, seperti dilaporkan Washington Post.

The Global Heat Map, yang diterbitkan oleh perusahaan pelacak GPS Strava, menggunakan informasi satelit untuk memetakan lokasi dan pergerakan pelanggan ke layanan kebugaran perusahaan selama periode dua tahun, dengan menerangi area aktivitas.

Strava mengatakan bahwa pihaknya memiliki 27 juta pengguna di seluruh dunia, termasuk orang-orang yang memiliki perangkat kebugaran yang tersedia secara luas seperti Fitbit dan Jawbone, serta orang-orang yang berlangganan langsung aplikasi mobile-nya. Peta tersebut tidak menampilkan lokasi secara live—alih-alih, ia menunjukkan pola-pola aktivitas yang terakumulasi antara tahun 2015 hingga September 2017.

Strava menyebut dirinya sebagai “jaringan sosial bagi para atlet.” Pengguna menghubungkan perangkat GPS ke layanannya yang memungkinkan mereka mengunggah log latihan mereka secara online. Mereka yang tidak memiliki perangkat dapat merekam aktivitas mereka secara langsung di aplikasi mobile Strava.

Sebagian besar wilayah Amerika Serikat dan Eropa, di mana jutaan orang menggunakan beberapa jenis aplikasi pelacak kebugaran, muncul di peta sebagai cahaya terang karena ada begitu banyak aktivitas.

Di zona perang dan gurun pasir di negara-negara seperti Irak dan Suriah, peta panas menjadi hampir seluruhnya gelap—kecuali titik-titik panas yang tersebar, yang menunjukkan lokasi tentara AS. Memperbesar area tersebut membawa fokus pada lokasi dan garis besar basis militer AS yang diketahui, dan juga basis militer di wilayah-wilayah lain yang tidak diketahui dan berpotensi sensitif—mungkin karena tentara Amerika dan personil lainnya menggunakan pelacak kebugaran saat mereka bergerak.

Baca Juga:  Benarkah Upgrade ke Windows 10 Gratis bagi Windows Bajakan?

Kolonel Angkatan Udara John Thomas, juru bicara Komando Pusat AS, mengatakan pada hari Minggu (28/1) bahwa militer AS sedang menyelidiki masalah ini.

Militer tidak menanggapi pertanyaan tentang peraturan tentang penggunaan aplikasi pelacakan kebugaran. Namun Pentagon telah mendorong penggunaan Fitbits di kalangan personil militer dan pada tahun 2013 mendistribusikan 2.500 di antaranya sebagai bagian dari program percontohan untuk memerangi obesitas.

The Global Heat Map diposkan secara online pada bulan November 2017, namun informasi yang dikemukakannya dipublikasikan pada hari Sabtu (27/1) hanya setelah seorang siswa Australia berusia 20 tahun menemukan jawabannya. Nathan Ruser, yang mempelajari keamanan internasional dan Timur Tengah, mengetahui tentang peta dari sebuah blog pemetaan dan terinspirasi untuk melihat lebih dekat, katanya, setelah komentar sepele oleh ayahnya, yang mengamati bahwa peta tersebut menawarkan sebuah potret dari “Di mana orang kulit putih dengan banyak uang” ada di dunia ini.

“Saya bertanya-tanya, apakah ini menunjukkan lokasi tentara AS,” Ruser berkata, dan dia segera melirik Suriah yang “terang seperti pohon natal.”


Sebuah screenshot dari peta panas Strava, yang menurut perusahaan terdiri dari satu miliar aktivitas yang tercatat di platformnya.
Sebuah screenshot dari peta panas Strava, yang menurut perusahaan terdiri dari satu miliar aktivitas yang tercatat di platformnya. [Foto: Strava]
Dia mulai memposting di Twitter tentang penemuannya, dan banyak pihak mulai merespon di Internet, di antaranya adalah para analis data, pakar militer dan mantan tentara, yang mulai menjelajahi peta untuk mencari bukti aktivitas di bidang mereka.

Baca Juga:  Drone Temukan Tanaman Super Langka di Pulau Terpencil Hawaii

Adam Rawnsley, seorang jurnalis Daily Beast, melihat banyak aktivitas joging di pantai di wilayah yang dicurigai sebagai lokasi markas CIA di Mogadishu, Somalia.

Pengguna Twitter lainnya mengatakan bahwa dia telah menemukan lokasi sistem rudal Patriot di Yaman.

Ben Taub, seorang jurnalis dengan New Yorker, melacak lokasi basis Operasi Khusus AS di wilayah Sahel di Afrika.

Situs ini tidak mengidentifikasi pengguna aplikasi dan menunjukkan banyak lokasi yang mungkin terhubung ke lembaga bantuan, fasilitas PBB dan basis militer negara lain—atau kelompok yang personilnya cenderung menggunakan pelacak kebugaran, kata Tobias Schneider, seorang analis keamanan internasional yang berbasis di Jerman. Tapi tidak sulit, katanya, untuk memetakan aktivitas yang diketahui, atau kira-kira dikenal sebagai situs militer AS dan kemudian mengumpulkan informasi lebih lanjut.

Lokasi sebagian besar situs tersebut sudah diketahui secara umum – seperti basis udara Kandahar yang luas di Afghanistan. Pentagon secara terbuka telah mengakui bahwa pasukan Operasi Khusus AS mempertahankan sebuah pos terdepan di Tanf di gurun Suriah dekat perbatasan Irak, yang muncul di peta sebagai lokasi dengan titik-titik panas yang banyak, mungkin karena tentara AS yang memakai Fitbits atau perangkat serupa berjalan atau berpatroli di sekitar perimeter tersebut.

Baca Juga:  8 Fitur Keren Google Maps yang Jarang Diketahui Orang

Namun data tersebut juga menawarkan informasi kepada siapa saja yang ingin menyerang atau menyergap pasukan AS di atau sekitar basis, kata Schneider, termasuk pola aktivitas di dalam basis. Banyak orang memakai pelacak kebugaran mereka sepanjang hari untuk mengukur jumlah langkah total mereka, dan tentara tampaknya tidak terkecuali, yang berarti peta tersebut mengungkapkan lebih dari sekedar kebiasaan berolahraga mereka.

Garis yang dibuat oleh titik-titik panas yang nampak di basis AS dapat mengindikasikan rute patroli. Peta Afghanistan menampilkan jaringan jaring laba-laba yang menghubungkan pangkalan, menunjukkan rute pasokan, seperti halnya di timur laut Suriah, di mana Amerika Serikat memelihara jaringan basis yang sebagian besar tidak terdokumentasi. Konsentrasi cahaya dari titik-titik panas di dalam sebuah pangkalan dapat menunjukkan di mana pasukan tinggal, makan atau bekerja, menunjukkan kepada musuh target yang mungkin ingin mereka serang.

Agar jelas, peta Google dan citra satelit publik sebelumnya telah menunjukkan kehadiran instalasi militer ke seluruh dunia, seperti dilansir CNBC. Ditambahkan bahwa peta Strava memberikan konteks tambahan seperti bagaimana orang-orang bergerak di lokasi tertentu dan seberapa sering mereka melakukannya.

Beberapa outlet berita melaporkan bahwa peta tersebut, yang telah diposting online akhir tahun lalu, mendapat perhatian luas setelah pengguna Twitter menunjukkan bahwa informasi tersebut berpotensi mengandung informasi sensitif. Pengguna berteori bahwa beberapa trek bisa menjadi rute joging reguler bagi tentara, seperti halnya rute patroli mereka.