News

Astronom: ‘Kembaran Jahat’ Matahari Kemungkinan Bersembunyi di Galaksi Bimasakti

[Foto: Shutterstock]
Sebuah studi baru yang dirilis oleh para periset di UC Berkley dan Smithsonian Astrophysical Observatory telah menyimpulkan bahwa matahari kita, dan juga bintang serupa, ternyata memiliki kembaran. Kebetulan, kembaran matahari “dicurigai” sebagai bintang yang menyebabkan kepunahan dinosaurus, dan dijuluki “si kembaran jahat.”

Kembaran matahari

Beberapa bintang ternyata memang memiliki “kembaran” dan astronom telah mengajukan beberapa teori mengenai bagaimana hal ini terjadi. Beberapa astronom berspekulasi bahwa bintang hanya terlahir dengan kembaran, sementara yang lain berteori bahwa satu bintang “terikat” oleh gravitasi dari bintang lain sehingga jadi seperti kembar. Pertanyaan lain yang menarik bagi para astronom adalah, apakah sistem bintang biner (kembar) kadang-kadang terbelah sehingga menghasilkan sistem bintang tunggal?

Meskipun hal ini memiliki implikasi mengenai tata surya kita sendiri, penemuan ini juga menghasilkan wawasan tentang pembentukan galaksi.

Para ilmuwan telah menggunakan model komputer untuk mensimulasikan bagaimana—di bawah pengaruh gravitasi—gas dapat dikondensasi menjadi bintang. Salah satu simulasi tersebut, yang dipimpin Pavel Kroupa dari Universitas Bonn, menyimpulkan bahwa semua bintang terlahir dengan saudara-saudaranya. Bukti langsung untuk teori ini, bagaimanapun, masih kurang hingga studi Perseus dirilis.

Baca Juga:  Tembikar Berusia 7.000 Tahun Ungkap Bahwa Manusia Prasejarah Sudah Bisa Memasak

Kembaran jahat Matahari

Pendamping untuk matahari kita—walaupun keberadaannya masih bersifat hipotesis—dijuluki Nemesis karena dianggap bertanggung jawab atas asteroid yang melenyapkan dinosaurus. Meskipun dengan penelitian mereka, para astronom tidak menemukan bukti adanya Nemesis. Namun, studi Perseus telah membuat para periset percaya bahwa Nemesis memang ada.


“Kami mengatakan, ya, mungkin ada Nemesis, sudah lama sekali,” kata rekan penulis studi Steven Stahler.

Adapun nasib Nemesis, menurut teori, bintang tersebut akhirnya melayang jauh ke galaksi Bima Sakti dan belum pernah terlihat sejak saat itu.

Penelitian ini didasarkan pada survei radio yang baru-baru ini dilakukan terhadap awan molekuler yang mengisi bintang-bintang yang baru lahir di konstelasi Perseus. Menurut para peneliti, matematika yang digunakan dalam studi Perseus hanya bertambah jika bintang-bintang dilahirkan sebagai “binari lebar.”

Untuk mencoba menemukan jawaban, tim tersebut menjalankan simulasi komputer untuk merancang beberapa skenario. Hanya ada satu cara untuk membuat semua bagian sesuai dengan pengamatan: semua bintang dengan massa tentang Matahari harus memulai kehidupan sebagai bagian dari sistem biner yang luas. Seiring waktu, diperkirakan 60 persen dari mereka akan berpisah untuk membentuk dua sistem bintang tunggal, sementara sisanya melayang berdekatan menjadi binari yang ketat.

Baca Juga:  Bagaimana Rasanya Melayang pada Kondisi Nol Gravitasi? Vomit Comet Bisa Mewujudkannya

 

Itu berarti bahwa meskipun Nemesis tidak pernah terdeteksi, Matahari mungkin memang memiliki kembaran yang telah lama hilang, yang sejak saat itu mengembara di Bima Sakti.

Sementara konsep bintang kembar mungkin membuat seseorang memikirkan adegalLuke dari film Star Wars yang menatap di atas matahari kembar, mungkin tidak terlihat begitu mengesankan dalam kehidupan nyata. Dalam konteks studi yang baru dirilis, “wide” berarti bintang kembar dipisahkan oleh setidaknya 500 juta unit astronomi. Unit astronomi diukur sebagai jarak antara Bumi dan Matahari yang berjarak 93 juta mil. Ini berarti bahwa Nemesis akan berada 17 kali lebih jauh dari matahari daripada Neptunus.

“Ini belum pernah terlihat sebelumnya atau diuji, dan sangat menarik,” kata Sarah Sadavoy, penulis pertama studi tersebut. “Kami belum tahu apa artinya, tapi hal ini tidak acak dan kemungkinan menyembunyikan sesuatu tentang bagaimana bentuk biner yang luas.”