News

Bayi Ichtyosaurus Berusia 200 Juta Tahun Ditemukan dengan Perut Penuh Cumi-cumi

Ichthyosaurus adalah karnivora reptil raksasa laut dari zaman Trias dan Jurasik.
Ichthyosaurus adalah karnivora reptil raksasa laut dari zaman Trias dan Jurasik. [Ilustrasi: Shutterstock]
Jutaan tahun yang lalu pada awal periode Jurasik, seekor bayi reptil laut yang disebut ichthyosaurus ditemukan mati dengan perut penuh dengan cumi-cumi prasejarah, para peneliti menyimpulkan hewan ini mati beberapa saat setelah melahap cumi-cumi tersebut.

Kira-kira 200 juta tahun kemudian, ahli paleontologi Dean Lomax tengah memeriksa kembali sisa-sisa fosil makhluk ini di Museum Geology Lapworth – Universitas Birmingham, dia baru menyadari bahwa dia melihat beberapa fosil. Pertama, Kerangka sepanjang dua kaki itu adalah bayi fosil pertama yang ditemukan dari spesies ichthyosaurus. Yang pastinya menjadi fosil yang pertama ditemukan dengan cumi-cumi diperutnya. Dia dan ahli paleontologi Nigel Larkin menerbitkan temuan mereka minggu lalu di jurnal Historical Biology.

Fosil ini sedikit misterius: tidak ada catatan dari mana asalnya, atau seberapa jauh di bawah tanah yang telah dikubur, yang dapat memberikan estimasi pada saat masa apa makhluk itu mati. Namun, dengan melihat fosil mungil yang tertanam di batu bersama kerangkanya, mereka bisa memperkirakannya sampai pada periode Jurasik awal. Kedua ahli paleontologi tersebut memasukkan kerangka itu dalam keluarga Ichthyosaurus mini yang sudah punah. Reptil perenang yang berbentuk sepert seperti ikan ini dapat mencapai panjang 15 kaki setelah masa dewasa dan belum pernah ada fosil bayi yang ditemukan.

Baca Juga:  Bagaimana Rasanya Melayang pada Kondisi Nol Gravitasi? Vomit Comet Bisa Mewujudkannya

Ichthyosaurus merupakan reptil seperti kadal, ular, dan buaya. Anda bisa dengan mudah mengetahuinya dari tengkorak dan siripnya. Kasus serupa juga terjadi pada seperti lumba-lumba dan ikan paus. ichthyosaurus tertua diketahui dari strata Trias Bawah Kanada, China, Jepang, Spitsbergen, dan mungkin Thailand. Ichthyosaurus pertama ini belum terlalu berbentuk seperti ikan. Namun, mereka lebih tampak seperti kadal dengan sirip. Ichthyosaurus terdiversifikasi dengan sangat cepat sejak awal kemunculannya, ditemukan beberapa perubahan bentuk tubuh dari reptil menjadi seperti ikan terjadi pada masa Trias Dini dan Tengah.

Larkin dan Lomax mengatakan bahwa kerangka kecil itu adalah bayi dan bukan reptil dewasa kerdil karena memiliki beberapa ciri khas. Salah satunya, tulang tengkorak yang fosil itu lebih kenyal tidak mulus, kemungkinan tanda masa muda. Dan tulang mata berbentuk cincin (kebanyakan mahluk dengan tulang belakang kecuali mamalia memiliki ini di dalam bola mata mereka) sangat besar dibandingkan dengan soket matanya yang bisa berarti si kecil belum berkembang dengan sempurna.

Baca Juga:  Kurangi Polusi Dunia, Tiongkok Akan Ciptakan Kota Berkonsep Hutan Vertikal

Setelah Larkin selesai membersihkan fosil tersebut, Lomax yang merupakan pakar kandungan perut fosil purbakala kuno ini melihat lebih dekat kerangka perut fosil tersebut. “Saya mengenali berbagai potongan kecil berbentuk kait di antara tulang rusuk,” kata Lomax dalam sebuah email. Potongan ‘berbentuk kait’ tersebut adalah hooklet – kait yang terbuat dari kitin, bahan yang sama yang membentuk exoskeletons kepiting dan serangga. Beberapa spesies cephalopoda memiliki kait ini pada lengan dan tentakel mereka.

“Saya sangat bersemangat untuk mengungkap makanan terakhir ichthyosaurus ini, terutama karena berbeda dengan yang ditemukan pada spesies lain dari ichthyosaurus,” kata Lomax. Bayi fosil dari spesies lain dari ichthyosaurus telah ditemukan dengan sisik ikan di perut mereka, sebuah tanda bahwa spesies yang berbeda mungkin memiliki preferensi makanan yang berbeda. Bahkan di periode Jurasik, sepertinya bayi adalah pemakan yang pemilih soal makanannya.