News

Drone Temukan Tanaman Super Langka di Pulau Terpencil Hawaii

Pulau Kaua’i, Hawaii [Foto: Shutterstock]
Kehadiran drone di tengah masyarakat sipil belakangan ini sempat menuai protes. Banyak orang merasa dimata-matai dan terganggu privasinya ketika dengung drone yang menyebalkan terdengar, karena orang lain bisa saja “mengintai” mereka dari atas menggunakan pesawat tanpa awak yang dilengkapi kamera. Tapi ternyata, kemampuan drone untuk memata-matai dan menjangkau tempat-tempat yang sulit bisa berguna: sebuah pesawat tak berawak menemukan spesies tanaman super langka di tebing curam di pulau Kaua’i, Hawaii.

Penemuan tersebut mengejutkan para ahli botani, dan menunjukkan bagaimana teknologi dapat membantu para konservasionis dalam memerangi kepunahan mereka.

“Kami sangat bersemangat,” kata Ben Nyberg, spesialis GIS dan pilot pesawat tak berawak di Taman Botani Tropis Nasional (NTBG), sebuah lembaga nirlaba yang diprakarsai oleh Kongres AS pada tahun 1964. Nyberg menerbangkan pesawat tak berawak yang menemukan tanaman itu di Limahuli, tumbuh di area seluas 1.000 hektar di NTBG.

“Sungguh menakjubkan betapa hal ini (drone) menjadi pengubah permainan bagi para ahli botani di lapangan,” Merlin Edmonds, seorang konservasionis di NTBG, mengatakan dalam sebuah pernyataan. Edmonds berlatih menjadi pilot pesawat tak berawak dengan Nyberg saat tanaman itu terlihat. “Menemukan populasi seperti ini biasanya memakan waktu berhari-hari mencari di bawah kondisi yang mengancam jiwa, tapi dengan drone, tanaman tersebut ditemukan hanya dalam 20 menit.”

Baca Juga:  Perusahaan Teknologi Luar Angkasa Siap Menambang Mineral di Bulan

Tanaman Laukahi [Foto: National Library of Medicine]
Drones sering digunakan dalam konservasi. Di Afrika, pesawat tak berawak dikerahkan untuk menangkap pemburu membunuh gajah dan badak yang terancam punah—terutama di malam hari—saat mereka paling aktif namun sulit dilihat. Hal yang sama terjadi di Nepal, di mana pemburu menargetkan gajah, badak, dan harimau. Drone juga digunakan untuk mempelajari lumba-lumba sungai di Amazon, juga orangutan di Indonesia.


Di Hawaii, fokusnya adalah pada melestarikan spesies asli, terutama tanaman. Misalnya, tanaman yang ditemukan oleh drone adalah spesies yang sangat terancam punah yang disebut Laukahi, yang kerap dimakan sampai habis oleh kambing yang suka mengunyah daunnya. Tanaman Laukahi kini hanya ada di tebing terjal yang tidak bisa dicapai oleh kambing—tapi manusia juga tidak dapat menemukannya. Hingga penemuan ini terungkap, diperkirakan hanya ada 25 batang tanaman Laukahi di alam bebas. Rekaman drone tersebut menambahkan sekitar 10 batang tanaman lagi, Nyberg mengatakan.

NTBG mendapatkan pesawat tak berawak pertamanya pada bulan Februari, dan telah menggunakannya untuk menjelajahi daerah-daerah terpencil di mana banyak spesies asli berlindung.

Baca Juga:  Pengguna Twitter Tak Bisa Unfollow @POTUS, Jack Dorsey Minta Maaf

Tanaman di Hawaii sangat rentan karena berevolusi dalam isolasi selama jutaan tahun, sehingga mereka tidak memiliki mekanisme pertahanan untuk menangkis spesies invasif – seperti gulma, tikus, kambing, dan babi—yang diimpor oleh orang-orang selama bertahun-tahun. Beberapa tanaman langka ditemukan melalui penggunaan pesawat tak berawak, kata Kawika Winter, direktur Taman dan Pertamanan Limahuli, namun Laukahi adalah yang paling langka.

Penemuan itu “sangat spesial” hingga Musim Dingin, karena pentingnya Laukahi dalam budaya asli Hawaii. Tanaman ini telah digunakan dalam penyembuhan tradisional Hawaii untuk mendisinfeksi luka, serta untuk mengobati bisul dan tekanan darah tinggi, katanya. Ketika Winter sedang belajar jamu Hawaii, gurunya—seorang penyembuh generasi ketujuh—memberitahunya tentang Laukahi, dan fakta bahwa tanaman itu sangat langka. Menemukan tanaman Laukahi memberi Winter harapan bahwa spesies tersebut dapat dibawa kembali ke hutan Hawaii, untuk mengabadikan budaya asli Hawaii.

“Ketika Anda melihat tanaman yang langka ini, mereka hampir tidak berhubungan dengan hutan dan mereka tidak lagi memperkaya kehidupan manusia,” kata Winter.

Baca Juga:  Penemuan Baru: Pengobatan Kanker Bisa Melalui Teknologi Terapi Suara

Ada juga nilai untuk ekosistem: hutan lebih tahan lama bila ada lebih banyak spesies yang tinggal di sana, karena masing-masing spesies memainkan peran yang sangat penting untuk membantu tanaman dan hewan lain berkembang dengan baik.

“Jika ada badai, atau kebakaran hutan, atau semacam malapetaka, keanekaragaman hayati paling banyak, semakin cepat sistem itu dapat pulih kembali ke keadaan kesehatan,” kata Winter. Ini mirip dengan apa yang terjadi pada dompet Anda. “Jika Anda memiliki portofolio investasi yang lebih beragam, jika ada keruntuhan ekonomi, Anda masih akan punya uang,” katanya.

Ahli botani tidak akan bisa mencapai tanaman Laukahi di tebing yang dilindungi Limahuli. Mereka berharap, di masa depan, pesawat tak berawak mungkin bisa mengumpulkan beberapa bunga dan biji berharga. Sampai saat itu, pesawat tak berawak NTBG akan terus terbang di atas tebing, memenuhi udara dengan dengung menyebalkan, tapi juga melakukan tugas yang tak ternilai harganya.