News

Facebook Resmi Membuka Kantor di Indonesia

Para wartawan diundang untuk melihat kantor Facebook di Indonesia, di bilangan Jakarta Selatan [Foto The Jakarta Post Dea]
Para wartawan diundang untuk melihat kantor Facebook di Indonesia, di bilangan Jakarta Selatan [Foto: The Jakarta Post/Dea]
Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) Indonesia mengumumkan bahwa raksasa media sosial Facebook telah sepakat untuk mendirikan badan usaha tetap di Indonesia, menurut beberapa laporan media.

Pengumuman tersebut menyusul sebuah pertemuan antara pejabat kementerian dan perwakilan Facebook Alvin Tan (kepala kebijakan publik untuk Asia Tenggara) dan Jeff Wu (direktur kepercayaan dan keselamatan untuk Asia Pasifik).

Facebook secara resmi berdiri di Indonesia pada hari Senin, 14 Agustus, dengan menjadi badan usaha tetap, tiga tahun setelah membuka kantor perwakilan di negara yang memiliki 115 juta pengguna.

Langkah tersebut dilakukan saat pemerintah Indonesia memperketat peraturan dan saat ini menyusun peraturan untuk menentukan bagaimana perusahaan teknologi global dapat melakukan bisnis di negara ini.

Meski menjadi entitas bisnis tetap, Facebook bagaimanapun, menolak mengungkapkan jenis usaha yang mereka jalankan. Lisensi yang dimilikinya saat ini, adalah untuk bisnis konsultasi manajemen, yang tidak sesuai bagi perusahaan sebagai sumber pendapatan utamanya adalah iklan

“Investasi kami di Indonesia merupakan prioritas. Ini adalah pasar yang besar bagi kita. Pengguna kami sangat aktif di sini,” kata Sri Widowati, country director Facebook Indonesia. “Kami menyambut setiap peluang bagus untuk berinvestasi. Tapi kita tidak bisa mengatakan secara khusus jenis usaha yang kita jalankan di Indonesia.”

Baca Juga:  Apple Kini Mulai Serius Garap Kacamata Augmented Reality

Selain mendirikan badan usaha tetap, Facebook juga telah sepakat untuk membentuk badan usaha tertentu (KBLI) sesuai peraturan yang ada mengenai jenis usaha yang dijalankan oleh perusahaan, serta untuk memantau dan memblokir kandungan radikalisme, terorisme, Dan pornografi.

Pada tahun lalu, kementerian tersebut telah mendorong perusahaan teknologi global di Indonesia untuk membentuk badan usaha tetap—bukan mendirikan kantor perwakilan semata—sebagai bagian dari upaya untuk mendorong perpajakan dan penyensoran.


Thailand memberikan “peringatan terakhir” kepada ISP untuk menyensor konten “terlarang.”

Pemerintah Thailand melalui National Broadcasting and Telecommunications Commission (NBTC) telah mengumumkan 7 Agustus sebagai batas akhir penyedia layanan internet (ISP) di negara tersebut untuk menghapus “konten terlarang” terakhir di Facebook dan YouTube, atau mereka akan mengambil risiko. Kehilangan lisensi operasi mereka, Bangkok Post melaporkan.

Ultimatum diberikan setelah pemerintah telah gagal dalam mengekor kedua perusahaan tersebut secara langsung untuk menghapus isi yang melanggar undang-undang lese majeste negara tersebut.

“Kami menyarankan agar Facebook dan Youtube membantu ISP menghapus laman. ISP ini terdaftar di Thailand dan harus mematuhi perintah hukum dan pengadilan Thailand,” kata Sekretaris Jenderal NBAC Takom Tantasith.

Baca Juga:  Upaya Tak Henti Perangi Hoax, Facebook Tertibkan 30.000 Akun Bodong di Perancis

Oway Group menutup rapat pendanaan dalam “tiga bulan ke depan”

Berita lain datang dari travel booking dan ride-hailing startup yang berbasis di Myanmar Oway Group, yang saat ini sedang berdiskusi dengan calon investor untuk mengamankan dana “delapan digit” dalam tiga bulan ke depan, menurut sebuah laporan Dealstreet Asia.

Ronde pendanaan tersebut mengikuti investasi $ 10 juta dari investor seperti Northstar Group, Emerging Markets Investment Advisers Pte Ltd. (EMIA), dan International Finance Corporation (IFC) Bank Dunia pada tahun 2016.

Di negara ini, Oway Group bersaing dengan Uber, Grab, dan HelloCabs, yang baru-baru ini menghasilkan investasi tujuh digit.

Aavishkaar menetapkan untuk menandai penutupan pertama dana yang didanai India senilai $310 juta.

Dampak investor Aavishkaar ditetapkan untuk menandai penutupan pertama dari dana yang didanai India senilai $ 310 juta pada kuartal ini sebesar US $ 150 juta pada kuartal ini, menurut laporan Dealstreet Asia.

Kendaraan keenam yang berbasis di Mumbai Aavishkaar Bharat Fund berinvestasi pada bisnis yang “melibatkan populasi yang kurang terlayani di sektor seperti pertanian, layanan keuangan, perawatan kesehatan, limbah dan sanitasi, energi terbarukan dan logistik dan rantai pasokan.”

Baca Juga:  Vibease - Smart Vibrator Karya Anak Bangsa. Iya, Vibrator yang "Itu"

Dana tersebut merupakan SEHS yang terdaftar di Category II Alternative Investment Fund, dan Aavishkaar juga berencana mengumpulkan dana US $ 150 juta untuk dana baru yang berfokus pada Afrika.

Tusimple meningkatkan pendanaan Seri B dengan partisipasi Nvidia

Pengembang truk otonom yang berbasis di Beijing, Tusimple, meningkatkan dana investasi Seri B yang tidak diungkapkan yang mencakup investasi strategis dari raksasa chip grafis Nvidia berbasis AS, menurut laporan South China Morning Post.

Investasi tersebut merupakan yang pertama dari Nvidia ke perusahaan kendaraan otonom, meski memiliki aliansi asuh dengan Audi, Toyota, dan Volvo, dan kemitraan dengan Baidu, untuk membawa kecerdasan buatan ke komputasi awan, kendaraan penggerak sendiri dan asisten rumah AI.

Tusimple co-founder dan COO Jianan Hao mengatakan bahwa dana tersebut akan digunakan untuk penelitian, pengembangan, dan rekrutmen.

Perusahaan ini berencana untuk menguji truk swakemudi di jalan tol China bulan depan.