Opinion

Go-Jek yang Dicintai dan Go-Jek yang Membuat Khawatir

Gojek menghadirkan solusi bagi ekonomi Jakarta
[Foto: Shutterstock/findracadabra]
Tiga tahun yang lalu, restoran Ferly Aninditya di sebuah food court di Jakarta terancam bangkrut. Terhalang oleh lalu lintas yang melumpuhkan ibukota Indonesia, hanya sedikit pelanggan yang ingin datang dan makan di sana.

Tapi itu terjadi sebelum dia bekerja sama dengan Go-Jek, layanan sepeda motor yang mengendarai sepeda yang mengantarkan semuanya dari makanan dan bahan makanan ke pembersih dan penata rambut di seluruh Jakarta, semuanya dalam satu sentuhan aplikasi smartphone.

Kini Aninditya memiliki sekumpulan restoran kecil dengan tujuh cabang yang berkembang yang mengirim ikan dan keripik khas Indonesia oleh para pengendara motor Go-Jek di seluruh Jakarta.

“Saya telah sampai sejauh ini karena Go-Jek,” kata Aninditya. “Bukan hanya penjualan, tapi juga membantu menyebarkan merek kami melalui aplikasi.”

Menurut sebuah analisis yang dikemukakan Reuters, Go-Jek telah menjadi solusi penting di sebuah kota dengan salah satu kondisi lalu lintas terburuk di dunia. Pengguna layanan dapat mengirim barang dan orang lebih cepat ke sekitar kota daripada kurir reguler, membantu bisnis meningkatkan penjualan secara dramatis saat mereka mampu menjangkau lebih banyak konsumen.

Perusahaan Go-Jek

Go-Jek, sebuah merek untuk taksi sepeda motor, ojek online, didirikan oleh Nadiem Makarim, lulusan Harvard School of Business dan mantan associate di McKinsey, yang dengan cepat menjadi contoh untuk menggambarkan pendiri startup yang sukses di Indonesia.

Perusahaan tersebut, yang mendapatkan pendanaan dari Tencent Holdings Ltd dari China dan firma ekuitas swasta Warburg Pincus LLC sebagai investor, telah mengubah ekonomi Jakarta, kata para ekonom.

Baca Juga:  4 Strategi Brand Marketing di Dunia Digital untuk Mengoptimalkan Penjualan

Bank Indonesia, bank sentral di Indonesia, sedang mempelajari dampak ekonominya. Direktur fintech bank tersebut, Junanto Herdiawan, mengatakan data masih dikumpulkan, namun temuan awalnya “cukup luar biasa.” Dia menambahkan: “Ini bisa menjadi sebuah game-changer jika masyarakat tetap mendapat manfaat dari layanan Go-Jek.”

Sri Hartati, Kepala Biro Ekonomi Pemerintah DKI Jakarta, mengatakan Go-Jek memiliki dampak “besar” terhadap konsumsi dan perdagangan di kota tersebut. “Itu telah mengubah perilaku orang, itu sudah pasti.”

Asosiasi Waralaba Indonesia memperkirakan anggotanya melihat pendapatan rata-rata meningkat 30 persen setelah menggunakan Go-Jek. Asosiasi Hotel dan Restoran mengatakan Go-Jek telah meningkatkan penjualan sebesar 15-20 persen untuk sebagian besar dari 3.000 anggotanya di Jakarta.

Perusahaan membayar membagi hasil penjualannya dalam bentuk persentase kepada Go-Jek; Aninditya mengatakan bahwa dia membayar 15 persen.

Eggi Banon, seorang ahli kecantikan berusia 45 tahun, mendaftar dengan aplikasi bulan ini dan mengatakan bahwa dia telah melihat peningkatan bisnis. “Ternyata ini lebih menguntungkan bekerja melalui sebuah aplikasi, daripada menunggu di salon saya,” kata Banon, yang sekarang siap naik sepeda motor dan meninggalkan salon saat klien memesan jasanya melalui Go-Jek.


Juru bicara Go-Jek menolak untuk mengatakan apakah perusahaan itu sendiri saat ini sudah menguntungkan (profitable) atau belum. Tapi yang pasti, laporan dari media mengukuhkan bahwa nilai dari startup tersebut setidaknya USD 2 miliar (sekitar Rp26,6 triliun) saat putaran pendanaan dimulai tahun ini.

Baca Juga:  DavestPay - Aplikasi Pembayaran Tagihan dan Pembelian yang "Terbesar dan Terlengkap" di Indonesia

Sebagian besar bisnis Go-Jek dipusatkan di Jakarta, namun perusahaan juga memiliki operasi yang lebih kecil di 24 kota lainnya dan mempertimbangkan untuk berkembang menjadi 10 lagi, memanfaatkan kekurangan transportasi dan logistik yang telah lama menumpuk ekonomi Indonesia.

Bank Dunia memperkirakan bahwa karena kemacetan lalu lintas, setiap pertumbuhan urbanisasi satu persen di Indonesia hanya menghasilkan empat persen dari pertumbuhan PDB jangka panjang, dibandingkan dengan 13 persen di India dan 10 persen di Cina.

Kelemahan Go-Jek

Tidak semua orang senang dengan Go-Jek dan munculnya layanan pembawa penumpang lainnya. Operator taksi terbesar di Indonesia, PT Blue Bird Tbk, kehilangan tiga perempat dari nilai pasarnya selama periode 20 bulan dari awal 2015, yang bertepatan dengan kemunculan Go-Jek, serta perusahaan teknologi transportasi internasional Uber dan Grab.

Saham Blue Bird pulih setelah mengumumkan kemitraan dengan Go-Jek yang memungkinkan pelanggan memesan taksi melalui aplikasi Go-Jek. Tapi mereka tetap turun dari posisi puncaknya di tahun 2015.

PT Tiki Jalur Nugraha Ekakurir (JNE), perusahaan logistik, mengatakan Go-Jek telah mengganggu bisnis mereka.

“(Adanya Go-Jek) membuat kita merasa bahwa kita harus memperbaiki layanan kita,” kata Mohammad Feriadi, direktur utama JNE.

Kesuksesan Go-Jek juga bergantung pada harga dan banyaknya pengendara, yang berarti banyak pengendara yang sekarang harus bekerja lebih lama untuk mendapatkan jumlah pendapatan yang sama dengan saat aplikasi baru mulai diluncurkan, saat jumlah pengendara Go-Jek masih lebih sedikit. Saat ini, Go-Jek telah mempekerjakan sekitar 250.000 pengendara, kebanyakan tinggal di Jakarta.

Baca Juga:  Mengenal 6 Tingkatan Tolok Ukur Keberhasilan Content Marketing

“Untuk mendapatkan 100.000 per hari itu sulit,” kata Aming, 47, yang bergabung dengan Go-Jek pada tahun 2015.

Namun demikian, Go-Jek melihatnya dari sisi lain. Mereka mengatakan bahwa bisnis mereka itu meningkatkan kesempatan kerja bagi pekerja berketerampilan rendah.

“Pasarnya bagus,” kata Monica Oudang, yang mengepalai sumber daya manusia di Go-Jek. “Kalau harganya terlalu rendah, maka tidak ada driver yang akan mengambil pesanan. Kalau terlalu mahal, pelanggan tidak akan menggunakannya. ”

Kekhawatiran Masalah Sistemik

Pengatur regulasi juga memeriksa Go-Jek dan aktivitasnya.

Hartati, dari biro ekonomi Jakarta, mengatakan bahwa dia khawatir dengan keselamatan, namun tidak mempertimbangkan untuk mengeluarkan peraturan terkait hal tersebut pada tahap ini.

Beberapa akademisi juga mengemukakan kekhawatiran tentang risiko sistemik sebuah perusahaan seperti Go-Jek menjadi terlalu banyak ditemui. Jika bisnis dan konsumen terlalu mengandalkannya, jika terjadi masalah di dalam perusahaan, ia dapat menimbulkan efek beruntun bagi keseluruhan ekonomi.

“Go-Jek bisa menciptakan ketergantungan pelanggan,” kata Telisa Falianty, dosen Universitas Indonesia. “Bila pelanggan tidak memiliki pilihan lain, itu bisa merepotkan.”

Kekhawatiran seperti para ahli tersebut cukup beralasan. Tapi mungkin sudah tidak bisa dihindari. Nyatanya saat ini banyak sekali ekosistem bisnis yang sangat bergantung pada Google (Android, YouTube, GMail, dll) serta Facebook. Jika perusahaan ini bermasalah, efek yang dikhawatirkan pun akan terjadi juga.