News

Internet Bagus untuk Anak-anak, Setidaknya bagi Bocah 8 Tahun Ini

Sophia Spencer
Sophia Spencer. [Foto: The Star]
Sebagai seorang yang sangat benci terhadap serangga, saya sangat jarang menemui cerita tentang serangga yang membuat menggugah. Tapi berkat Sophia Spencer, seorang gadis berusia delapan tahun yang menyukai serangga, saya sedikit mempertimbangkan kembali perasaan jijik saya. Lihat, Sophia baru saja mendapatkan predikat sebagai peliti pada sebuah jurnal ilmiah yang disebut Annals of the Entomological Society of America.

Sophia bahkan telah diolok-olok karena minatnya terhadap serangga. Anak-anak lain memanggilnya aneh. Dia tidak mengenal wanita lain yang tertarik terhadap serangga. Meskipun saya kehilangan kesadaran sebagai orang dewasa saat berada di dekat serangga, saya tahu bagaimana rasanya menjadi orang aneh. Saya satu-satunya wanita di ruangan itu pada acara gelaran pers teknologi. Saya sudah menjadi satu-satunya DJ wanita di line-up festival.

Saya sudah menjadi satu-satunya insinyur wanita di ruangan yang mengais-ngais dan mencari informasi tentang VST dan DAW. Saya bahkan pernah berbicara dengan TEDx tentang semua yang disebut “Women, STEM & EDM.” Jadi begitu saya membaca tentang Sophia dan hal pertama yang ada di pikiran saya adalah, “Wow, lsayakan tugasmu, gadis serangga!” Saya merasa bangga padanya.

Baca Juga:  Melalui Eksperimen, Avast Temukan Bukti Bahwa Webcam Bisa Dijadikan Alat Pengintai oleh Penjahat Siber

Semuanya dimulai saat ibu Sophia menulis surat kepada Entomological Society of Canada tahun lalu. “Saya ingin dia tahu dari seorang ahli,” tulisnya, “bahwa dia tidak aneh atau aneh (seperti anak-anak lain memanggilnya) karena mencintai serangga.”


Society akhirnya memposting surat tersebut melalui Twitter dengan hashtag #BugsR4Girls, dan boom, semua kejadian bermula dari # BugsR4Girls yang terjadi di Twitter. Kemudian, Sophia dipasangkan dengan kandidat PhD entomologi, untuk menulis makalah tentang bagaimana layanan seperti Twitter dapat membantu lebih banyak wanita tertarik pada sains. Untuk pertama kalinya, Sophia melihat gadis-gadis lain yang menganggap serangga itu keren, Dia mendengar dari seorang wanita yang telah membuat berkarir dari serangga. Untuk pertama kalinya, Sophia tidak sendiri. Sophia pecinta serangga yang aneh itu berubah menjadi Sophia gadis keren super pintar yang bisa menceritakan semua tentang serangga. Saya membayangkan dia berjalan menyusuri lorong sekolahnya, seorang anak laki-laki yang memujanya memintanya untuk memberi tanda tangan pada salinan jurnal itu. Dia menandatanganinya sambil menceritakan tentang siklus hidup cicada.

Baca Juga:  Akhirnya Android Punya Akun Instagram Resmi

Berikut ini potongan tulisan Sophia’s, yang saya kutip dari “Engaging for a Good Cause: Sophia’s Story and Why #BugsR4Girls.”

“Serangga favorit saya adalah siput, bekicot, dan ulat, tapi satu yang paling saya suka adalah belalang. Setelah ibuku mengirim pesan dan menunjukkan semua tanggapannya, saya merasa bahagia. Saya merasa seperti saya terkenal. Senang rasanya memiliki begitu banyak orang mendukung saya, dan sangat asyik melihat gadis ian orang dewasa lain belajar mengenai serangga. Hal Itu membuat saya merasa bisa melsayakannya juga, dan saya pastinya, pasti, pasti ingin mempelajari serangga saat saya dewasa, kemungkinan besar belalang … Ibu saya mengatakan, saya kembali menjadi diri saya yang lama, yang lucu dengan kepercayaan diri setelah melihat semua wanita yang menyukai serangga.”

Saya tidak memiliki pacar dari masa muda yang besar bersama, bisa pergi merekam belanja bersama, atau memiliki sesi produksi bersama dan lainnya. Seperti Sophia, saya menemukan orang-orang itu secara online—meski lebih lama dari dia. Dan bila Anda bisa melihat orang yang terlihat seperti Anda yang tertarik dengan hal yang sama, itu tidak aneh lagi. Itu normal.

Baca Juga:  Terus Meniru, Facebook Tambahkan Fitur Kamera Mirip Snapchat untuk Instagram

Sophia benar-benar mengatakan yang terbaik. Dalam sebuah wawancara dengan NPR dia berkata, “Sebelumnya, saya benar-benar berpikir bahwa mencintai serangga bukanlah hobi terbaik. Tapi setelah saya menyadari bahwa ada serangga untuk anak perempuan, saya berpikir, ‘Baiklah, saya pikir saya harus mulai mencintai serangga lagi, karena apabila hanya karena orang mengatakan bahwa mereka aneh dan kotor tidak berarti saya seharusnya tidak menyukainya..”