Review

Review: Moto Z2 Play, Smartphone Modular Android dengan Baterai Tahan Lama

Moto Z2 Play adalah versi 2017 upgrade dari mid-range Play line, yang dilengkapi dengan dukungan Moto Mod
Moto Z2 Play. [Foto: Motorola Mobility]
Smartphone Moto Z Play, yang dirilis tahun lalu, merupakan versi mid-range andalan Moto Z, yang keduanya termasuk dalam jajaran smartphone yang sama yang mendapat kehormatan menjadi yang pertama meluncurkan ponsel modular.

Daya tarik utama dari Z-line smartphone adalah kemampuan beradaptasi yang tinggi. Pengguna dapat melakukan snap pada berbagai Moto Mods di bagian belakang ponsel, yang telah ditambahkan fitur baru seperti speaker audio atau kamera zoom.

Moto Z2 Play, yang dirilis akhir bulan lalu, tidak jauh berbeda dengan pendahulunya.

Inovasi sulit didapat saat sebuah ponsel baru harus kompatibel dengan Moto Mods yang ada, sehingga keseluruhan desain Z2 Play terlihat mirip dengan ponsel aslinya.

Bagian belakang telepon dilengkapi dengan sistem gesek magnetik yang sama untuk memasang berbagai Modifikasi Moto ke perangkat. Pengguna bisa melakukan ini dengan cepat dan mudah, tanpa perlu mematikan atau menyalakan kembali ponsel.

The Z2 Play meramaikan jajaran ponsel mid-range saat ini dengan menggunakan prosesor Snapdragon 626 yang banyak dipuji dan RAM 4GB.

Namun, kamera ponsel lumayan bagus tapi masih dalam nilai rata-rata, dan foto tidak terkesan “wah” atau menyamai tingkat kualitas yang sama seperti smartphone lain di kelasnya.

Baca Juga:  HiMirror, Ahli Kecantikan Digital yang Merawat Kulit Wajah Anda

Kedua kamera di depan dan belakang bukanlah kamera dengan kemampuan mengambil foto tercepat di pasaran, bukan juga yang menghasilkan gambar paling tajam, karena ponsel ini tidak memiliki stabilisasi gambar optik. Kekurangan tersebut mengorbanlan detail pada foto, menghasilkan foto yang “terlihat lembut”, kurang detail, dan seperti diambil di lingkungan dengan pencahayaan rendah atau buatan.

White balance yang berlaku otomatis terlalu banyak mengurangi sisi hangat, dan menurut sebuah ulasan, pengguna kerap menyesuaikan pengaturan dalam mode manual, yang agak membuat tak nyaman terutama bila mereka menginginkan pengalaman mengambil foto tanpa kerepotan, dengan cepat dan mudah yang diharapkan dari sebuah smartphone.


Ada peningkatan yang mencolok saat memotret di pencahayaan alami, dengan reproduksi dan detail warna lebih akurat. Ada sedikit kecenderungan kamera untuk terlalu banyak mengekspos obyek yang difoto, dan highlight-nya jadi agak kabur.

Positifnya, Z2 Play memiliki masa pakai baterai yang solid yang bisa bertahan lebih dari satu hari, bahkan dengan penggunaan konstan. Sensor sidik jari di bagian depan ponsel sangat tajam dan responsif, dan memiliki fitur bagus karena bisa mengunci telepon bila ditekan dengan lembut saat layar dinyalakan.

Baca Juga:  Hanya dengan Memindai Wajah, Aplikasi Ini Bisa Ungkap Identitas Seseorang

Hal lain yang positif mengenai Z2 Play adalah bahwa smartphone modular ini adalah salah satu pilihan yang cukup murah ponsel Android, tanpa bloatware dari produsen. Hal ini membuat perangkat lunak berjalan lancar dan bebas rewel, seperti yang diinginkan Google.

Namun, Z2 Play adalah salah satu ponsel mid-range yang dianggap agak mahal di pasaran, hampir mencapai angka 800 dolar.

Lebih jauh lagi, karena keseluruhan filosofi desain dari garis Moto Z berkisar pada tujuan memaksimalkan penggunaan Moto Mods, biaya untuk membeli ke ekosistem meningkat saat Anda mempertimbangkan modifikasi ekstra yang harus Anda bayar, untuk mendapatkan hasil maksimal dari Z2 Play.

Modifikasi (mods) tersebut juga tidak murah—mod speaker JBL berharga $139, mod proyektor $399, dan kamera Hasselblad bertambah $459—totalnya lebih dari bisa mencapai harga Z2 Play sendiri.

Sejauh ini, tidak banyak mods yang telah dirilis di pasaran sejak empat pilihan mods pertama diluncurkan tahun lalu.

Tambahan baru yang telah masuk ke pasaran termasuk dock untuk meletakkan ponsel di dasbor kendaraan dan berbagai power packs dari berbagai produsen.

Baca Juga:  Intip Fitur Baru Pada iOS 10.3 Versi Beta: Find My Airpods, Floating Keyboard, dll.

Penambahan mods baru yang lambat ke ekosistem merupakan faktor yang perlu dipertimbangkan, karena, tanpa mereka, Z2 Play hanyalah ponsel mid-range generik lainnya di pasaran.

Namun, Motorola meluncurkan beberapa mods baru tahun ini yang bukan turunan dari yang sebelumnya.

Ada modifikasi JBL Soundboost 2 yang diperbarui, dan kasus shell belakang baru, yang dengannya telepon dapat dikenakan biaya secara nirkabel.

Yang paling menarik, bagaimanapun, adalah Moto Gamepad, yang mengubah ponsel menjadi perangkat game genggam yang dilengkapi dengan joystick dan empat tombol. Modifikasi ini diperkirakan akan tiba di Singapura setelah bulan ini.

Kesimpulannya, Z2 Play adalah ponsel modular mid-range yang layak dimiliki, dengan masa pakai baterai yang bagus dan perangkat lunak yang halus. Namun harganya cukup mahal untuk ponsel mid-range dan menjadi lebih mahal saat Anda mempertimbangkan untuk membeli berbagau modifikasi Moto agar bisa memaksimalkan Z2 Play Anda.