Opinion

Setelah Era Startup Berakhir, Selanjutnya Apa?

Era startup dianggap telah berakhir
Era startup dianggap telah berakhir. [Foto: Shutterstock]
Ada perasaan aneh yang terjadi akhir-akhir ini, di Silicon Valley dan di San Francisco. Juga di seluruh penjuru dunia – Denver, Santiago, Toronto, Berlin, “Silicon Glen,” “Silicon Alley,” “Silicon Roundabout”, Stasiun F – tampaknya setiap kota masih ingin menjadi pusat startup, bermimpi menjadi “the Silicon Valley” yang baru. Tapi di Lembah itu sendiri, terasa seperti zaman keemasan startup sudah usai.

Banyak lulusan teknik dan bisnis diam-diam bermimpi membangun Facebook baru, Uber baru, Airbnb baru. Hampir setiap kota besar sekarang menawarkan satu atau lebih akselerator startup, mengikuti model Combiner Y Graham Paul yang sekarang legendaris. Perkumpulan pengusaha teknologi membentuk kembali, “mengganggu,” setiap aspek ekonomi yang sedang berjalan. Bisnis besar saat ini adalah seperti dinosaurus rematik yang segera dimakan oleh mamalia dengan gigi tajam yang cepat tumbuh, bukan?

Sebenarnya tidak, keadaan itu hanya terjadi di dekade terakhir. Kita hidup di dunia baru sekarang dan keuntungan bagi perusahaan besar, bukan yang kecil. Pendulum sudah mulai berayun kembali, bisnis dan eksekutif besar akan menguasai dekade berikutnya, bukan startup dan pengusaha startup. Lulusan universitas saat ini jauh lebih mungkin bekerja untuk Mark Zuckerberg daripada mengikuti jejaknya.

Baca Juga:  Daftar Aplikasi yang Wajid Dimiliki Para Digital Nomad

Ledakan web pada tahun 1997-2006 membawa kita ke Amazon, Facebook, Google, Salesforce, Airbnb, dan lain-lain, karena Internet adalah hal yang benar-benar baru, dan beberapa anak di garasi dan kamar asrama dapat membangun situs web dan meningkatkan beberapa juta dolar, dan membantu untuk melayani seluruh dunia. Boom smartphone pada tahun 2007-2016 membawa kita ke Uber, Lyft, Snap, WhatsApp, Instagram, Twitter, dll, karena hal yang sama juga terjadi pada aplikasi smartphone.

Karena kita semua hidup melalui revolusi perangkat keras di seluruh dunia, pertumbuhan internet dan adopsi smartphone. Kita keliru menganggap yang lain menjadi terbelakang dan sekali lagi, beberapa anak di kost-kostan bisa membuat  software untuk memanfaatkan keadaaan ini.


Namun kenyataannya tidak ada revolusi semacam itu. Web telah ditempati dan dijajah oleh bisnis besar, semua orang sudah memiliki smartphone, dan perusahaan besar mendominasi App Store; dan, yang paling penting, teknologi baru saat ini adalah organisasi yang rumit, mahal, dan disukai yang memiliki tenaga dan modal dalam jumlah besar.

Baca Juga:  Peneliti Berhasil Ciptakan Bioprinter 3D yang Menghasilkan Kulit Manusia

Tidak heran bahwa seed funding turun pada 2017. Bukan suatu kebetulan bahwa Alfabet, Amazon, Apple, Facebook, dan Microsoft telah berkembang dari “lima perusahaan teknologi tinggi” menjadi “lima perusahaan publik yang paling berharga di dunia.” Masa depan adalah milik mereka, dan pada tingkat yang lebih rendah, jenis kedua dari mereka.

Telah diterima secara luas bahwa gelombang teknologi penting berikutnya terdiri dari AI, drone, AR/VR, cryptocurrencies, mobil swakemudi, dan “Internet of Things.” Teknologi ini, secara kolektif sangat penting, namun demikian tidak jauh dari gangguan startup yang mudah diakses karena web dan smartphone berada.

AI tidak hanya membutuhkan talenta tingkat atas; Bakat itu sia-sia belaka tanpa data yang banyak lagi tepat. Dan siapa yang memiliki semua data terbaik adalah? ima Besar tersebut di atas, ditambah rekan Tiongkok seperti Tencent, Alibaba, dan Baidu.

Hardware, seperti pesawat drone dan perangkat IoT, sulit untuk dijadikan prototipe, umumnya low-margin, mahal dibawa ke pasar, dan sangat mahal untuk disamakan. Tanya saja Fitbit, Atau Jawbone, Atau Juicero, Atau HTC. (Namun, dalam perangkat lunak dan layanan yang dibangun di atas perangkat keras yang baru muncul, kemungkinan terdapat pengecualian pada peraturan di sini; startup  memiliki peluang yang jauh lebih baik daripada kebanyakan lainnya.)

Baca Juga:  3 Aplikasi untuk Pencarian Jodoh

Mobil swakemudi bahkan lebih mahal: seperti bioteknologi, mereka adalah pertempuran padat modal antara perusahaan besar. Beberapa startup mungkin akan bisa membuatnya secara mahal, tapi itu tidak sama dengan memiliki kesempatan realistis untuk benar-benar menjadi pesaing utama di industri mobil swakemudi/

AR/VR sudah jauh di belakang prediksi adopsi optimis penguatnya, dan merupakan masalah perangkat keras yang mahal dan masalah perangkat lunak yang kompleks. Magic Leap telah mengumpulkan hampir dua miliar dolar tanpa melepaskan sebuah produk apapun, Namun oleh sebagian besar akun berjuang. Sementara itu, Microsoft HoloLens, Google Cardboard, Tango, ARCore, dan ARKit Apple terus membangun dengan sukses di platform yang ada.

Cryptocurrencies bukan tentang membuat startup; mereka tentang pembuatan mata uang itu sendiri, dan ekosistem terdesentralisasi. Kapitalisasi pasar Bitcoin jauh melampaui startup berbasis Bitcoin. Hal yang sama berlaku untuk Ethereal. Orang-orang yang benar-benar percaya bahwa kripto-kripto akan membalikkan segalanya pada waktunya.

Terjemahan dari: https://techcrunch.com/2017/10/22/ask-not-for-whom-the-deadpool-tolls/